Posted in Hidup, Main-main, Uncategorized

Escape to Malingping (2) – Melarung Sendal

Memenuhi janji saya untuk bercerita tentang perjalanan saya di Malingping,,, this is it lanjutan dari cerita kemarin.

Saya sampai di rumah dinas dokter sekitar pukul 3 sore. Di rumah ini,, si Bu Dok tinggal bareng sama 8 dokter lainnya… Lokasinya ga jauh dari RSUD Malingping. Saya juga baru ngeh, yang namanya masa pengabdian dokter itu memang bener2 pangabdian. Tinggal di daerah yang sangat juauuuuh,,, aksesnya susah, sering mati lampu, sering mati air, dan ATM sering kosong. Memang luar biasa deh,, ibu-ibu dokter ini.

Back to the story (suka lose control saya..hehehe). Setelah perut saya diisi oleh masakan hasil olahan para dokter itu,, kantuk saya menyerang,, rasanya pengen segera sampai di cottage… Dan saya pun ngajak dok Eka untuk segera ngabur ke Bagedur.. Akhirnya kami berangkat juga menuju cottage yang jaraknya ga begitu jauh dari Pantai Bagedur. Cottage ini sudah saya pesan beberapa hari sebelum sampai Malingping, dan perjuangan mesennya luar biasa karena telpon gak bisa, dan akhirnya Bu Dok yang nyambangi langsung. Cottage dengan 2 kamar, 1 kamar mandi, teras, dapur, dan ruang makan ini kami tebus dengan harga Rp 330.000/malam 😀

Lagi-lagi,, jalanan menuju ke lokasi sangat hancur,, bahkan ada lubang yang guedhe banget di jalanan tersebut. Tapi memang kanan-kiri jalan terbentang persawahan yang luaas dan baguus banget. Bu Dok kali ini dengan kostum dolannya. 😀

Sekitar 15 menit akhirnya sampai juga di Pondok Bagedur. Saya langsung check in dan masuk ke cottage-nya.. Lumayan bersih, tapi ga ada TV hehehe. Untuk orang yang ga biasa nonton TV mungkin biasa aja, tapi bagi yang butuh TV setiap hari pasti disaster. Rasanya hanya 2 cottage yang terisi dari beberapa cottage yang ada,, langsung kepikiran deh “bakal sunyi senyap malam ini”. Setelah taruh2 barang, ke kamar mandi, shalat dan berbaring sejenak, ngobrol sebentar. Setelah itu saya ngajak Eka ke pantai… sudah tak sabar nyium udara pantai. Dan,,, Om Driver memilih untuk meluruskan punggung di cottage :D.

Setelah berjalan tak sampai 5 menit. Saya disuguhi pantai yang landai dan ombak yang buesar (dibandingkan dengan pantai di dekat rumah saya, dan memang katanya ombak Pantai Selatan lebih besar..hehehehe). Pantai ini tak begitu ramai-sepi malah-, pasirnya hitam. Awalnya saya hanya poto2 kanan-kiri, bentangin tangan, memenuhi rongga dada saya dengan udara pantai. Lalu saya ga sabar untuk membiarkan jemari kaki saya diciumi ombak. Kepada Bu Dok yang baik, saya amanahkan kamera milik kamerad saya hehehe…

Sore di Pantai Bagedur benar-benar Edisi Nita karena Bu Dok ngambil buanyak banget foto saya,,, saya bagi dikit aja aaaah…. (milihin yang rada manusiawi,,,soalnya dari jauh saya tampak seperti karang yang dipoto… wkwkwkwkwkw).

This slideshow requires JavaScript.

Maghrib itu, akhirnya saya pulang ke cottage,,, dan saya rasa kapasitas paru-paru saya bertambah sepersekian liter.. hahahahaha. Sampai di segera mandi bersihin baju yang penuh pasir dan berusaha untuk jemur di jemuran yang seadanya… hehehehe. Malemnya akhirnya saya ketemu juga sama kopi (setalah seharian ga ketemu) hahahahaha. Awalnya mau sewa kompor buat biki mie ndhog. Tapi peralatan masaknya lagi ga ada, jadi saya cuma minta air panas ke lobby Pondok bagedur.

Kami bertiga akhirnya ngobrol ngalor ngidul, dan bahkan Sitong sudah kepikir untuk pulang karena ingat Gunung Sahari dan Kalibata… home sick  ternyata.. heuheuheu (bebas bully di blog saya…wkwkwkwk. Semoga ga mateni pasaranmu Mas. 😀 ). Saya pribadi suka, bulan, bintang, dan langit lagi bagus jadi teman ngobrol yang diselingi kepedasan karena seblak setan bikinan si Akang Wawan (entah merek dari mana ini) hehehehe. Bu Dok beli molen dan pisang caramel yang akhirnya juga jadi pelengkap suasana (halah).

Benar dugaan saya, malamnya suepiiii sekali. Setelah mati gaya ga tahu ngapain lagi, akhirnya masing-masing masuk kamar. Saya sempet berniat untuk baca sebelum tidur. Tapi akhirnya saya keluar lagi dan baca di meja makan (yang hanya berisi makanan ringan) hahahahaha. Kira-kira pukul 23.00 saya masuk kamar dan matiin lampu. Selamat malam Bagedur. (sssst… Bu Dok udah tidur, capek jaga… 🙂 )

Ngobrol, nglamun, ngantuk

Malem itu, di Bagedur hujan duereeeesss, mati lampu pula. Saya kepikiran sama jemuran saya. Aaah tapi bodo amat. Males keluar..dan belakang cottage saya (tempat saya jemur baju) gelap nian hehehehe… Sesaat sebelum saya benar-benar terbangun akhirnya listrik nyala lagi…. Horeeee :D.

Paginyaaa… Setelah ngopi, kami bertiga jalan-jalan (lagi) ke Pantai Bagedur. Pantainya berasa hanya milik kami bertiga. Hehehehe. Saya dapet kerang, kepiting kecil (yuyu), dan juga belajar gambar. Hahaha… Oiya, karena air lagi pasang dan kami terlalu asyik dengan dunia masing-masing (berarti saat itu ada tiga dunia,, hayaaaaaah), sendal saya dan Sitong hilang. Jadi judul yang tepat untuk pagi ini adalah “Melarung Sendal”. Hahahahaha.

Pondok Bagedur
Kamerad saya
Meriam Bagedur
Sitong Eka
itu saya
Ombak

Dan,,, lanjutannya saya posting besok ya…. Perjuangan nyari sarapan di Malingping dan Go Back Home to Jekardah 😀

Advertisements

Author:

Chocolate and coffee lover who love to smile and ngangsu kawruh.

4 thoughts on “Escape to Malingping (2) – Melarung Sendal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s