Posted in Hidup, Hijau, Main-main

Terseret ke Anyer

Awalnya ini macam perayaan refreshingnya sepupu saya yang abis ujian SD. Setelah sebelumnya ngajak saya bernyonyanyanyi bersama menyalurkan bakat terpendam saya *ehm*, minggu lalu saya setengah diminta untuk ikut serta liburan keluarga dan teman-teman keluarganya ke Anyer. Mendengar kata Anyer, saya yang memang gila laut seneng sekaleee… apalagi gratis… #ditapuk.

Saya sempat menimbang-nimbang awalnya *jujur*. Ikut atau ga,, mana adik saya tercinta yang di Ciputat ga bisa ikut, maka saya membayangkan saya bakal dikelilingi bocah2 kecil teman2 sepupu saya. Hohohoho… But akhirnya berangkatlah Om saya bersama keluarga teman2nya dari Jakarta jam 19.00. Saya membayangkan perjalanan ke sana pasti berbeda dengan perjalanan saya ke Malingping. Secara kali ini saya naik mobil dan menurut peta, Anyer lebih dekat dari Jakarta dibandingkan ke Malingping.

Tapi,,, tetap, yang namanya ingin bersenang-senang itu selalu ada penghalang atau ujiannya. Jalanan lepas dari tol Cikupa rusak sedang dalam perbaikan. Pengguna jalan harus ngantri karena yang bisa digunakan hanya satu ruas jalan. Singkat cerita saya yang udah dari siang nungguin berangkat (karena Om dan keluarganya harus kondangan dulu) jadi rada turun moodnya.. Oke, singkat cerita sampailah saya dan rombongan di Hotel Marbella Anyer pukul 00.12 AM. Hueheheh dini hari check in…. πŸ˜†

Inpoh tambahan,, bulan waktu itu indah sangat (nglebihin supermoon malah menurut saya), bintang bertaburan, berkelap kelip seumpama intan berlian, tampak sebuah lebih terang cahayanya… . Ups malah nyanyi. Daan yang pasti debur ombak itu menggelorakan jiwa saya untuk bersiap mengeksplor pantai besok pagi.

Saya biasanya wisata murmer, kali ini diajakin nginep di hotel yang lumayan gedhe. Tapi bareng-bareng sama keluarga temen2 Om saya, lengkap dengan sepasukan anak kecil yang ga bisa diem. Sampai di kamar, saya mandi, nge-charge HP dan mulailah mendongeng dan ditarik-tarik sama para bocah itu. Saya yang udah kelelahan selesai dongengin cerita andalan saya “Cunuk dan Kakek Buto” akhirnya terlelap,, dan merelakan HP saya dimainin sama mereka. πŸ˜€ πŸ˜₯

Jam 5 teng saya terbangun. Dah kesiangan,, tapi olalaaaa para ternyata masih pada ngelempus. Akhirnya saya nongkrong di beranda. Buka2 berita, cari cemilan, ngopi. Tepat jam 6.30 setelah sepupu saya selesai ganti baju renang dan sarapan saya akhirnya mulai menikmati pantai. Weeeew….. saya suka jemari saya nyentuh pasir dan ombak. Tapi, di Anyer memang ramai,, -itu yang kurang saya suka-. Hehehehe.

Saya juga menyempatkan nyemplung ke kolam renang hotel (ada pengalaman menarik yang akan saya tuliskan terpisah). Balik lagi ke pantai, main ombak, kegulung ombak, baring-baring di pasir, main cipratan sama sepupu saya dan teman-temannya. Balik ke kamar, ngemil nugget. Turun lagi ke pantai. Sampai akhirnya jam 12 Om saya ngajakin naik banana boat. Dan itu kali pertama saya naik pisang di laut. Huekekekek… Menyenangkan. Saya bisa menikmati kembali alam-Nya. Lakal Hamda LiLLAAH.

Total jenderal, saya 5 jam ada di pantai dan akhirnya kulit saya pun jadi kecokelatan (ngguseng malah). Setelahnya, mandi, makan siang (kentang goreng sama burger bikinan Bulik saya) dan again… kopi πŸ˜€ πŸ˜†

Sok mangga ini poto2nya, termasuk muka hitam saya setelah njemur badan di pantai πŸ˜†

This slideshow requires JavaScript.

Saya dan keluarga Om pulang duluan. Keluarga teman2 Om saya masih menunggu malam sebelum akhirnya pulang ke Jakarta. Karena ga mau ketemu macet gara-gara perbaikan jalan, akhirnya Om saya lewat jalan alternatif yang berliku dan pemandangannya yahud… eh ternyata itu adalah Cagar Alam Gunung Tukung Gede Banten. Aiiih,,, saya jadi pengen kesana suatu saat nanti. Apalagi Om saya yang udah saya komporin,, bersedia untuk eksplorasi jalan yang belum pernah dilewati,, macam susur pantai contohnya πŸ™‚ πŸ™‚

ngrampas dari gugel

Yak,,, meskipun saya terseret ke Anyer karena memang ga ada rencana seperti itu sebelumnya, trip ini cukup memberikan saya such a wonderful things. Pemahaman tentang beberapa hal dan rasa syukur karena diberi kesempatan untuk berada di sana πŸ™‚

Advertisements

Author:

Chocolate and coffee lover who love to smile and ngangsu kawruh.

6 thoughts on “Terseret ke Anyer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s