Posted in Lesson Learnt, Main-main, Renungan

Berenang Tanpa Syarat

Saya cuma mau cerita aja. Terserah penilaiannya nanti apa. Yang jelas saya ini memang wong ndeso, udik, katrok, yang suka gagap kalau disuruh hidup gaya wong kutho πŸ˜€ πŸ™‚ πŸ˜†

Ngelanjutin cerita saya tentang keseretnya saya ke Anyer. Ada satu bagian menarik yang saya inget sampe sekarang. Dan kalau inget itu saya rasanya kok selalu pengen ngikik. Jadi gini, ceritanya kan kemarin saya turun dari kamar ke pantai jam 6.30an… awalnya main-main di pantai, main pasir, dan ombak. Setelahnya sepupu saya ngajakin ke kolam renang. Saya iyakan saja karena sudah lama ga renang (terakhir waktu di Bali November tahun lalu…wkakakakakak). Bareng juga sama temennya Tante saya (Tante Yogi).

Sampai di pinggir kolam renang, saya bilas di pancuran (bersihin pasir pantai bo’). Dan abis itu langsung nyemplung. Kostum yang saya pake juga sama kaya yang saya pake renang di Bali. Baju, celana, kerudung. Belum sampe saya renang ke sana dan kemari… Saya disemprit sama petugas kolam renang. (Berasa di jalan raya,, kena tilang gitu deeeeh).

“Maaf Ibu, kalau mau berenang pake baju renang”. (Ya iyalah Pak, masa pake baju pengantin, ribet atuh).

“Ow gitu ya?” Iseng saya pun tanya alasannya. Dan,, hanya jawaban ini yang saya dapat.

“Sudah aturan di sini Ibu”.

“Iya, alasannya kenapa?”

“Saya hanya bertugas Bu, perintah atasan”. Padahal kalau dia jawab, serat kain yang tercecer dari baju yang tidak khusus untuk berenang bisa menyumbat saluran air dan seterusnya, dan seterusnya, pasti ga saya usilin deh.

Karena saya merasa belum dapet jawaban logis, maka otak saya yang suka kemana-mana inipun mulai jelalatan. Menghubung-hubungkan dan ketemu sebuah hipotesa yang akhirnya saya lontarkan ke si Mas2 penjaga kolam.

Sepupu saya hanya bisa pasrah melihat saya yang ga boleh berenang. Pun begitu Tante Yogi cuma bilang “Yaudah Nit, nanti maen ke pantai lagi aja”.

Saya udah mentas dari kolam, saya menemukan ada beberapa remaja (usia kuliahan), tanggung, laki-laki dan bertelanjang dada… Saya perhatikaaan terus… Ups,, maaaaf jangan salah sangka. Saya perhatiin celana yang mereka pake. Bahannya ga jauh beda dari celana saya, dan juga baju saya, dan juga kerudung saya. Celana mereka celana berbahan drill, ada yang katun, ada yang kaos juga. Ahaaa…

Kolam yang ga boleh saya renangi.. *ehhh*

Kalau mereka boleh kenapa aku ga boleh? Toh sama aja,, dua pemuda terjun dengan celana berbahan sama dengan bajuku adalah sama saja “aku” berenang di situ. Maka aku panggil si Mas Penjaga Kolam.

“Mas,,, mau tanya boleh?”

“Silakan, Bu”.

“Kalau aturan di sini, kalau mau berenang harus pake baju renang, harusnya mas mas yang di sana juga ga dibolehin dong?”

“Karena mereka bisa lepas bajunya maka boleh Ibu, kalau Ibu kan ga mungkin lepas baju”. Whooooops,,, saya meringis. Jawaban terlucu yang saya dengar saat itu πŸ˜†

“Coba sekarang, bahan celana mereka apa? Bukan celana renang kan? Apa bedanya sama baju saya? Kok mereka boleh? Kok saya ngga? Kok Mas ga bisa kasih alesan yang bikin saya puas? Coba kenapa?”. Saya ga nyadar sepupu saya dan Tante Yogi udah ketakutan (apa mungkin malu) ngeliat saya yang cengengesan ngerjain si Mas Penjaga Kolam. πŸ˜† πŸ˜€ πŸ˜€

“Nanti saya diskusikan dulu dengan atasan saya, Bu”.

“Oke… ga penting, cukup tahu aja Mas,, hehehe makasih ya udah ngladenin saya dengan sopan”. πŸ™‚

Begitulah, kemudian saya mikir tentang Open Management. Tugas yang diberikan kepada bawahan oleh seorang atasan harus jelas. Hari itu tampaknya saya mendapat berkah karena bisa ngusilin orang πŸ˜† πŸ˜†

Akhirnya saya kembali ke pantai dan bersyukur karena untuk menikmati nikmat alam-Nya saya ga perlu memakai baju renang khusus. Memang,, alam yang dimiliki-Nya lebih bisa menerima dibandingkan dengan buatan ciptaan-Nya.

*Ini tampaknya subjektif saya karena saya ga boleh berenang*

Eeeeh,, siapa bilang saya ga bisa menikmati kolam renang di Hotel Marbela itu… Hhohoho,, siangnya, saya nemu kolam renang satunya, di dekat bangunan utara. Dan tararaaaa… saya nyemplung saya renang bolak balik sama sepupu saya, ga ada yang negor. Saya jadi berkesimpulan

bisa renang di sini
Akhirnya bisa ngambang juga *tuch yang item2* πŸ˜†

Aturan yang mereka buat itu hanya berlaku untuk kolam renang yang dekat dengan lobby, yang banyak stall makanan.. hahahahai

But whatever saya bisa ambil pelajaran:

  • Hanya DIA yang ga beda-bedain pengguna fasilitas-Nya
  • Lain kali saya harus beli dan pake baju renang kalau mau renang di hotel. πŸ˜† πŸ˜†
  • Liat-liat siapa, kapan, dan dimana kalau mau usil. Ga cuma Mas Penjaga Kolam yang bingung. Tante Yogi dan Diva juga bingung.. Huekekekeke

Selamat malam semuaaa πŸ˜€ πŸ˜†

Advertisements

Author:

Chocolate and coffee lover who love to smile and ngangsu kawruh.

4 thoughts on “Berenang Tanpa Syarat

  1. juwarak!
    masalah baju renang, aku ga komentar deh
    mau komentar soal yg itu.. orang2 di garda depan (satpam, pelayan, server, dll) sering nya ga tau mereka ngerjain apa..
    padahal merekalah yang paling banyak bersinggungan langsung dengan pelanggan.
    jadi percuma kan kalo direktur ato manajernya canggih dan lulusan kampus terkenal tapi ga ngasih tugas beserta penjelasan yang mumpuni ke bawaahan mereka di garda depan?

    satu lagi,
    kata temen aku ini “si tukang komplain”
    yah aku terima saja, bukan berarti aku kelewat perfeksionist ya, tapi IMO, kalo kita males nanya dan komplain, apa jadinya institusi bagus kayak tadi kalo garda depan nya “keok” gitu? kasihan institusi nya itu kan?
    bisa jadi loh hal-hal begitu itu ga nyampe ke telinga dan mata serta pikiran pak direktur dan ibu manajer, makanya kita harus aktif komplain, tentu saja dengan cara yang sopan dan beretika. kalo mereka nyolot, gampang tinggal “permalukan” mereka saja dengan pertanyaan2 kita yg maha kritis :p

    1. ini komen jg juaraa. Betul jg ya,kalau ga ada komplen pasti ga ada perbaikan dr mereka.

      Macam feedback gt ya. Jd pngen ceriwis komplen. *eeeeh minta ditapuk*

      Thank’s dah mampir Juriis πŸ™‚ πŸ™‚

  2. Private service itu memang penting. Jangan sampai hal-hal yang harusnya nyaman, malah berubah jadi gak nyaman, karena permasalahan ketidak tahuan beberapa orang. πŸ˜€

    Ini resiko besar buat perusahaan atau tempat yang dimaksud. πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s