Posted in Hidup, Lesson Learnt, Renungan

Sejenak Menjadi “Emak”

Saya belum menjadi emak, pengen jadi emak suatu saat kelak. Cerita ini bisa ditulis ya karena saya mengalaminya… Based on true story,, seperti itu kira-kira. πŸ˜†

Minggu lalu saya pulang kampung, di Batealit Jepara. Niat shilaturrahim sama Ibu, (satu-satunya orang tua sebelum mertua saya datang kelak), Mbah, Adik-adik, sodara-sodara, dan kunjungan ke makam Bapak. Plus satu lagi, hadir di akad nikah sepupu.

Singkat cerita, dari hari Sabtu, saya, Ibu, dan adik bungsu saya sudah ada di Semarang. Bantu-bantu bungkusin lamaran, ikutan lamaran, dan hari Minggu-nya akad nikahan sepupu saya. Sumpah, bukan saya yang nikah kok πŸ™‚ ini buktinya πŸ˜†

rame-rame

Setelah seharian makan-makan, senyam-senyum, ketawa-ketiwi seharian, saya pulang ke Jepara. Hari Senin, adik saya yang abis ujian SD ngeramein sekolahnya (karena udah ga ada lagi kegiatan belajar). Biasanya adik saya pulang bareng Ibu saya yang juga harusnya ngajar. Tapi, karena faktor “U” (usia) dan Ibu saya kebanyakan makan kacang waktu nikahan sepupu saya, maka Ibu saya ngerasa sendi-sendinya susah digerakkan. Tampaknya beliau kena asam urat… *peluk Ibu lagiiii*.

Jadilah saya yang ketiban sampur njemput adik saya di sekolahnya (yang berjarak sekitar 12 km dari rumah saya) sekalian ambil tiket pulang ke Jakarta. Sampai di sekolah adik saya, ternyata adik saya belum keluar. Saya harus thunuk2 ikut duduk di samping sekolah bersama para Ibu dari temen-temen adik saya. Dari situ, saya mendengar obrolan mereka. Lucu, geli, takjub.

Mulai dari yang ga punya SIM tapi bisa berkendara sampai luar kota (Kudus maksud saya, yang jaraknya 45 km dari Jepara), uang belanja harian, biaya pendidikan yang makin lama makin tinggi, dan rencana nyekolahin putra-putrinya pasca SD. Yang menarik bagi saya adalah dialog yang masih tersimpan dalam otak saya:

Ibu A Β : “Bu, sing jenenge ongkos sekolah kok ya tambah larang ya..” (Ongkos sekolah kok kian hari kian mahal ya Bu)

Ibu B Β  : “Makane ora cucuk yen bocahe ora sregep sinahu” (Makanya ga pas kalau anaknya ga mau rajin belajar)

Ibu A Β  : “Ning aku kok yakin, sing jenenge isih nduwe cah sinahu ki mesti ono wae dalane” (Tapi aku yakin yang namanya masih punya anak yang sekolah pasti ada saja jalannya – rizky – )

Ibu B Β  Β : “Ngono kuwi juga sing jenenge Mbok sing mikir ngubetke duite bojo” (Dan Ibu a.k.a Emaklah yang muterin uang yang diberi suami untuk nyukupin kebutuhan rumah tangga)

Ibu A Β  : “Pancen wong wadon ki kudune entuk pahala luwih akeh…” (Dan perempuan sudah selayaknya dapat pahala lebih banyak)

Ibu C Β  Β : “Iya,, yen gelem iklas, yen gelem sabar, mengko lak dibales dhewe” (Iya, asal mau ikhlas, sabar, pasti dapat balasan -dari ALLAH-)

Dan mendengar itu saya manggut-manggut. Saya jadi ingat kondisi keluarga saya. Sejak Bapak sakit dan Ibu nyekolahin 5 anaknya, secara logika ga masuk akal saya dan adik-adik saya bisa sekolah apalagi tiga adik saya saat itu sekolah di sekolah swasta. Tapi pada kenyataannya ada saja jalannya.

Hal ini yang membuat saya bersiap tentang beberapa hal.

  • Jika suatu saat kelak Allah kasih kesempatan saya punya anak. Saya ga mau ngasih jarak kelahiran anak saya 3 tahun. Kebayang aja nanti satu lulus SMP satu lulus SD dan seterusnya.. (kalau anak saya naik kelas terus…. *ditapuk*) πŸ˜€ πŸ™‚
  • Cari ilmu itu salah satu hal yang diwajibkan sama Tuhan saya,,, jadi kalau ada yang mau sekuat tenaga nyari ilmu-Nya,,, saya yakin pasti akan dibantu sama Dia. πŸ™‚ πŸ™‚
  • Yang namanya rizky itu ga melulu uang, dan saya ga bisa itung-itungan matematika sama Tuhan. Yaaa.. karena dia begitu baik. Asal saya mau dekat, dia pasti dekat… apalagi kalau kelak anak-anak saya jadi anak-anak yang baik πŸ˜†
  • Saya bahagia dan bersyukur sekarang menjadi perempuan.. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ™‚

 

Selamat malam, selamat istirahat πŸ™‚

Advertisements

Author:

Chocolate and coffee lover who love to smile and ngangsu kawruh.

One thought on “Sejenak Menjadi “Emak”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s