Posted in Hidup, Kata Orang ini Cinta, Lesson Learnt, Renungan

Keluar dari Ketakutan

Salah satu cara keluar dari ketakutan adalah menghadapinya.

Beberapa hari lalu, saya baca catatan di buku muka Bungsunya Ibuk saya. Adik saya ini merasa selalu suliit untuk memulai, maju ke depan kelas misalnya, atau mulai bertanya, berbicara di kelas.

Saya juga punya masalah yang sama pada awalnya.. Karena saya pemalu… *ditendang orang sekampung* πŸ˜† Tapi kemudian, saya menganggap takut bicara di depan itu hal biasa, saya ga takut lagi. Apa karena dulu dicemplungin Ibuk saya ke lomba balita sehat. Kepiye ga sehat wong berat badan saya di atas rata-rata balita lain, dan ceriwis saya ngalahin Ibunya para balita itu. :mrgreen: *keplak pala sendiri* πŸ˜†

Memang sih, memulai itu hal yang suliit. Tapi kata Bapak saya, kalau ndak dimulai ya ndak bakal tahu rasanya dan ga akan ada akhirnya. Gimana mau berakhir coba, mulai aja udah aras-arasen. Dan dari situ, saya menyimpulkan bahwa kudu wani isinΒ kalau mau tampil. Toh sama-sama makan nasi (kecuali yang kanibal) πŸ˜† Gitu sih, yang saya kasih tahu ke adik saya.

Etapi,, saya mau berbagi cerita, di mana saya kaya orang parno setengah ampyun saat mau ngemsi. Padahal yah kalau itungan ngemsi acara kampus itu kerjaan saya… *mata menerawang*

Kira-kira…. Empat tahun lalu……..

Saya harus ngemsi di acara yang moderatornya adalah orang yang pernah bikin saya kesengsem trus ninggalin saya sampe nangis-nangis πŸ˜† *perhatian-perhatian, ini adalah curhat terbesar saya* πŸ˜€ πŸ˜€

Teman-teman kost yang tahu kasus saya, akhirnya saya minta dateng, jaga-jaga kalau saya peengsaan di tengah-tengah ngemsi. Lha kepiye, orang ini bukan orang yang mutusin saya (Karena orang-orang kaya “beliau” ini pasti ndak mau disebut punya hubungan khusus,, walaupun aktivitas sebelumnya ya khusus), tapi yang menyudahi niatan buat jadiin saya nyonyahnya secara sepihak. Hahahaha πŸ˜† … Eh,, balik ke fokus.

Saya juga minta temen kostan saya nyediain cokelat, untuk nurunin grogi saya, untuk membuat saya merasa lebih tenang. Tapi, alih-alih tenang, saya malah kaya cacing kepanasan begitu Om Moderator ini dateng sama istrinya yang juga “teman” saya. Gemeteran, tangan jadi dingin cuy…

Naah,,, lalu saya ke kamar mandi… lamaaa mikir.. Pengen nangis udah ga bisa nangis. Saya ngomong sama cermin a.k.a diri saya sendiri.

Hei, ndhuk, ayolaaaah… sing wis ya wis.. Iki awakmu lagi nyambut gawe… (hei nona, ayolaah, yang sudah ya udah, sekarang kan kamu sedang bekerja) so.. be professional please….

Abis itu saya keluar dari kamar mandi dan bertekad melawan ketakutan saya. Saya temui Om Moderator dan mulai ngobrol ngomongin tentang konten acara. Berusaha bersikap ga ada apa-apa. Saya lihat di bangku peserta, beberapa teman kost, sudah harap-harap cemas. Lima menit berlalu, kegugupan, kemarahan, ketakutan, dan trauma saya akhirnya bisa saya kendalikan. Telapak tangan saya yang dingin kembali menghangat. Akhirnya malah kami bisa kompak bawain acaranya. Hehehehehe πŸ˜† πŸ˜† *tuch kan malah curhatnya panjang banget*

Dan saya berhasil mengalahkan ketakutan saya bertemu dengan Om Moderator secara paripurna….

Jadi, kalau mau ngelawan takut, ya hadapi takut itu…

Takut bicara di depan umum obatnya mencoba bicara di depan umum.

Takut sama ulet obatnya mencoba pegang ulet πŸ˜€ πŸ˜€ :mrgreen:

Takut sama badut, obatnya sering-sering dateng ke pesta yang ada badutnya.

Takut mati? Obatnya, ngerasain mati.. πŸ™‚

 

 

*sign out*

PS: suwun kagem budhe Ra yang menginspirasi saya.. Nah toh Budhe,, setelah sekian tahun saya malah baru ngomyang dan ngoceh πŸ˜†

Advertisements

Author:

Chocolate and coffee lover who love to smile and ngangsu kawruh.

17 thoughts on “Keluar dari Ketakutan

    1. Lhaah matur nuwun mbak, ditepuktangani πŸ˜†
      Mosok siyy,, wong ya kalau berbicara lewat tulisan ki njenengan menyenangkan kok… πŸ™‚ πŸ™‚

      Kalau Hang dibawa ke mana ya Mba enaknya? Matur nuwun sudah mampir πŸ™‚

    2. ikutan tepok tangan.
      salut salut.
      aku juga masih grogi banget kalau harus tampil di depan umum.
      tapi memang, kekuatan pikiran itu sangat menentukan. ^-^

      1. eiiits, dengan blog yang manis,, Mba pasti bisa tampil di depan umum. Hajaaar…

        Kekuatan pikiran menentukan… Hmmmm…. berpikir kenyang maka kenyanglah aku… *esuk2 durung sarapan* πŸ˜€ πŸ˜€

        Makasih udah mampir Mba..

  1. Saya baca ini jadi terharu. Kalau jadi dirimu mungkin saya milih mundur jadi MC. Biar saja disebut gocik. (gocik kok bangga? :P). Tapi saya memang termasuk yang nggak bisa berpura-pura. Malah nanti jadi canggung. Apalagi si mas momod ada di depan saya. *halaagh.. πŸ˜€

    Dan dirimu hebat sekali. Saluut.. πŸ™‚

    *angkat dua jempol*

    1. Gocik itu apa Mba?

      Weiiits jangan salah…. beberapa hari sebelumnya setelah saya tahu kalau mas momod yang bakal jadi tandem,, saya ga bisa tidur… Suweeeer πŸ˜†

      Aduuuuh matur nuwun jempolipun πŸ™‚ πŸ™‚

      1. Gocik itu bahasa Suroboyoan. Mungkin mirip pengecut. Kalah sebelum bertanding. Hehehe.. Tapi bener deh. Dulu kalau di posisi sama kaya Nita dalam cerita itu, saya masih kesulitan mengatur perasaan kalau berhubungan dengan mantan. Apalagi kalau kasusnya seperti kasusmu. Terlalu dalam saya larutnya. Berasa jadi tokoh si ‘aku’.. πŸ˜€

        Hahahaha

    2. Huekekekekek,,, after a year itu Mba,, dulu saya ke kampus juga pake “topeng”. Topeng haha hihi, dan anggep semua baik2 saja. Tapi kalau di kamar kostan jam 1 pagi kebangun karena mingseg2 dengan sendirinya..

      Hahahahha,, masalahnya bukan cuma sama saya, sama keluarga.. Lhoh.. kok malah curhatnya kepanjangan πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s