Posted in Uncategorized

Karena Pendidikan Pertama Datangnya dari Rumah

Tugas minggu ke-tiga di Institut Ibu Profesional ini bikin baper tapi ga boleg baper. Nah looo… tentang mencintai pasangan, pemetaan potensi diri, pasangan, anak, lingkungan untuk membangun peradaban dari rumah.

Saya selalu memperbarui cinta saya kepada suami saya setiap hari. Bukan berarti setiap hari usang, tapi saya walau kadang sebel karena selalu jadi tukang pungut baju kotor 🙂 😀 saya mencintainya sebagai suami dan Bapaknya Meji.

Saya selalu ingat saat pertama kami saling kenal melalui Mamanya. Ya, cerita kami hampir mirip FTV di mana saya ketemu dengan seorang Ibu yang butuh bantuan, saya tolong, Ibu itu cocok dengan saya. Kami saling kenal. Dan singkat cerita, jadilah sekarang kami bertiga. Saya, suami, dan Majida.

Mas Dhana bukan orang yang romantis, tapi dia orang yang lembut dalam diamnya. Dia juga bukan orang yang sering menyanjung saya.. meskipun jujur,, saya pengen dibilang cantik sama dia ahahaha… Tapi saya tahu di balik tajam matanya,, dia berterima kasih saya mau tidur malam untuk ajak main Majida. Senyum tipisnya pengganti ucap syukur saat saya mau katakan tidak untuk lembur Sabtu dan Ahad. Atau kalaupun kepepet saya harus ke kampus… Mas Dhana dampingi saya.. ngasuh Majida. 😁

Jadi,, meskipun suami saya tipe pendiam, tak romantis, kadang ngeselin saking diamnya, tapi dia tipe laki banget.

Continue reading “Karena Pendidikan Pertama Datangnya dari Rumah”

Minggu sore yang basah. Saya dan adik saya pulang dari berkunjung ke rumah mantan Mbak Kostan saya. Eh.. sebelum naik angkot, di mulut gang, ada kucing kecil yang menggigil.. Abis kehujanan 😥

IMG-20140209-WA0002
Kutjing – Pic by @isnayazi

Suaranya menyayat hati saya,, secara saya memang si Lembut Hati yang gampang nangis. Tanpa mikir panjang karena yang terlintas di pikiran saya hanya: Anak kucing ini lapar, saya lari nyebrang jalan, beli lele goreng di warung tenda Lamongan. Tapi ternyata belum buka. Saya lari lagi ke 7-11 dan beli Fried Chicken Chunk. Untung mas yang nyiapin makanannya sat set, jadi cepet.

Trus, saya lari lagi ke anak kucing yang ditungguin adik saya. Masih menggigil dan mengeong. Saya keluarin tuh makanan dan berharap dia mau makan biar ndak menggigil lagi. Tapi ternyata SAYA SALAH. 

Continue reading “Aku Butuh Hangatmu..”

Aku Butuh Hangatmu..

Posted in Uncategorized

Ada yang Mau Ngikutin Saya (Yang Ikut-ikutan)?

Bikin judul kok susah amat ya? 😆 Iya, karena saya kan emang gitu. Ga jelas. Suka muter, padahal maksudnya saya sayang sama kamu… ehhh… *lost focus* 😀 Gini aja deh, saya ceritain yaa…

Sembilan bulan lebih saya deket sama Ibu kan saya ngerasa super duper nduut.. (dulunya udah Ndut, apalagi sekarang). Naaah sejak saya kenal sama Mbakyu Indri  yang memang hidup sehat banget plus ada hestek #IndonesiaMakanSayur-nya Sophie Navita plus lagi saya lagi pengen nerapin lagi pola makan raw food yang dulu berhasil nurunin berat badan saya 9 kg dalam sebulan, makanya saya nyoba lagi.

Sekarang selain menghindari maem nasi, cuma konsumsi sayur n buah (dan siomai kalau pengen 😆 ) ngonsumsi juga grinsmutis a.k.a greensmoothies, sayuran hijau yang diblend dengan sedikit air dan bisa dicampur sama buah. Awalnya mikir bakal kerasa langunya tuch sayur. Tapi setelah saya nyobain first grinsmutis saya ternyata endeeees banget rasanyaaa 😆 :p

Sawi+timun+jeruk nipis
Sawi+timun+jeruk nipis

GreenSmoothies dan InfusedWater a la Saya